Senin, 27 Juli 2015

Hari ini harusnya . . .

Hari ini harusnya saya jalan ke kontrakan Baytul Quds. Terus gabung buat belajar rame-rame buat persiapan OSCE. Kalo liat di grup line muslimah community nya pendidikan dokter reguler 2012 sama grup line nya baytul quds sih udah sangat rame postingan tentang materi-materi OSCE (eh tapi kayaknya sih, haha, dua grup itu termasuk grup yang notifnya udah sampe sekitar 900-an tapi nggak pernah saya buka, haha).

Harusnya hari ini saya bisa jalan ke toko alat menjahit dan mencari alat-alat rajut buat bikin kadonya Uni. Udah nyari sih lokasi tokonya dimana lewat internet yang pas-pasan. Dan kalo mengingat alamatnya, sepertinya tokonya hanya sepelemparan batu dari kontrakan saya yang sekarang.

Harusnya hari ini saya bisa nulis beberapa kalimat buat antologi karya nya anak-anak senja. Idenya baru aja dapet tadi pagi karena chat whatsappnya dek Nia, adek sepupu paling kecil yang masih duduk di bangku kelas 5 SD, di grup Cucu Kenari yang nanya, "Mbak, Quotes itu apa mbak?". Dan ceritanya juga sudah terkonstruksi sedikit-sedikit dalam bayangan saya, sudah mulai muncul nama-nama pemain yang akan berperan di dalamnya pula.

Harusnya hari ini saya bisa menyelesaikan membaca buku Drunken Monster -catatan harian Pidi Baiq, yang baru aja saya beli. Meskipun menurut saya font nya nggak enak dibaca, tapi gaya menulisnya lucu dan sangat random, bikin saya tetep pengen baca, nggak ketebak kata-kata selanjutnya yang akan dipilih oleh penulisnya apa.

Tapi itu semua hanya harusnya. Akhirnya, semua yang harusnya tadi tidak saya lakukan sampai detik saya menulis tulisan ini. Aah kamu Ty, 'azzam nya nggak kuat nih buat jadi orang yang bermanfaat. Masih lebih suka bermalas-malasan ketimbang berpayah-payah dalam kebaikan. Padahal katanya kewajiban kita itu lebih banyak daripada waktu yang kita punya. Dan katanya nikmat waktu luang dan kesehatan adalah dua nikmat yang seringkali dilalaikan oleh manusia. dan lagi katanya, memanfatkan waktu luang dengan kebaikan adalah salah satu cara mensyukurinya. Jadi?


Sabtu, 25 Juli 2015

Sudah di Jogja lagi . . .

Saya sudah di Jogja lagi. Sejak jam 2 tadi siang. Sengaja dateng lebih cepat, selian karena mau OSCE dan harus mengagendakan belajar bareng temen-temen juga biar ada yang nganter ke jogja haha, karena bisa dipastikan setiap habis dari salatiga bawaannya nggak mungkin cuma satu-dua tas. Dan terbuktilah praduga saya (halah bahasanya haha). Bahkan eyang saya rela-rela nya membagi beras persediaan rumah di Salatiga buat saya (ya, intinya sih saya mau bilang saya dibawain beras segala -,-). Padahal alat-alat masak kayaknya hampir semua dibawa Disho KKN di Entikong. Mending kalo Disho KKN nya di Kulonprogo atau Bantul, bisa pinjem bentar. Lah ini harus nyebrang pulau e ... Dan saya belum pernah naik pesawat (terus kenapa? .-.) haha.

Sebenernya nggak ada niatan buat ngerandom di sini. Tapi berhubung daritadi saya udah bosen ngescroll tumblr, twitter, facebook, line; dan japrian saya nggak dibales sama orang-orang (yaiyalah siapa gitu yang mau ngejawab japrian jam setengah dua belas malem -,-) haha, akhirnya tangan dan pikiran saya mendarat di sini. Sekaligus mengisi blog yang tak tersentuh selama lebaran kemarin.

Hari ini saya sampai di Jogja. Begitu kembali melewati jalan-jalan yang sudah sangat saya hafal setelah tiga tahun melewatinya, mendadak saya pengen balik lagi ke Depok (lah?) haha. Apalagi waktu menjejakkan kembali ke kontrakan yang sangat lengang karena ditinggal KKN para penghuninya (kecuali saya). Terus langsung ditinggal pula sama Bapak Ibu dan Mbak Ucha. (Yaiyalah, udah nggak jamannya lagi Tyani ditungguin, haha, emangnya kayak pas masih di Assalaam, haha). Dan malam ini setelah tertidur selama dua jam sejak jam 20.00 dan terbangun di jam 22.15, saya mendadak nggak bisa tidur lagi. Ya dan akhirnya cuma scroll medsos dan nggak menghasilkan apapun. Padahal banyak buku yang bisa dibaca dan emang ada beberapa buku yang belum terbaca sejak berpindah tangan dari penjualnya ke saya.

Saya jadi kangen banyak hal. Kangen sama anak-anak kontrakan. Kangen sama cucu-cucu kenari yang sepanjang lebaran kemaren kalo jalan-jalan -entah kenapa nggak lepas dari lagu goyang dumang-  (-,-). Kangen sama Depok. Kangen sama temen-temen satu lingkaran. Kangen sama adek-adek. Kangen sama temen-teman FLP. Kangen sama tidur dan makan (lah?). Kangen ngerandom tengah malem ke orang-orang dan dibales, kayak pas jaman-jamannya di IC waktu liburan.

Iya ya, jadi inget setiap kali liburan pas masih di Assalaam sampai di IC, entah kenapa mode nya langsung berubah jadi nokturnal. Dan ternyata itu nggak cuma saya aja. Temen-temen juga gitu. terbukti kalo siang-siang sms slow response. Pas malem, bahkan ada yang semacam ngebroadcast 'ada yang masih bangun?' dan itu jam satu malam. Ahahaha. Dulu juga, kalo pas kebangun tengah malem gitu dan online facebook, beuukh hampir satu angkatan onlen fb juga tengah malem itu ahahaha.

Tapi begitu kuliah, susah banget namanya begadang. Bahkan buat ngerjain laprak pun lebih milih ngerjain pagi -pagi atau bahkan disambi pas kuliah. Mentang-mentang dosen nggak perhatiin mahasiswanya pada dengerin atau nggak. Semakin ke sini kemampuan procastinator saya semakin keren (Lah?). Bukannya bangga, cuma sedih aja. Pengennya sih nggak gitu. Ya tapi cuma pengen, belum berazzam ahahaha (payah -,-). Makanya saya salut sama orang-orang yang mampu nggak tidur berhari-hari buat ngerjain laprak, belajar ujian atau nykripsi. Bahkan saya proposal skripsi saya aja terbengkalai sejak jaman baheula hingga detik ini saya menulis ini (ahahahaha).

Sebenarnya kemarin-kemarin pas di Salatiga, dalam otak saya, saya sudah menyusun apa saja yang ingin saya lakukan di Jogja. Tapi begitu sampai di jogja, mendadak saya jadi mengkhawatirkan banyak hal membuat perut panas dan nggak bisa tidur. Salah satunya adalah sendiri di kontrakan. Nggak biasanya saya ngerasa sekhawatir ini begitu sendirian di kontrakan. Padahal ini bukan yang pertama kali, sebelum-sebelumnya karena jadwal masuk dan liburnya sering beda sama fakultas lain, jadi di kontrakan sendirian pun bukan issue yang baru buat saya. Harusnya. Atau ini efek dari anak-anak gycen yang lagi pada KKN? (orang-orang yang biasa dimintain tolong dan ngeramein pada KKN T.T, semacam Afifah, terus Afifah, terus . . . Afifah? Ahahaha, bilang aja saya kangen bocah satu itu ahahaha, yang emang biasa nemenin saya pas saya kegiliran sendirian di kontrakan).

Yasudahlah. Saya mau nulis random sampai jam berapa ya ini? Rasa kantuknya masih enggan untuk datang menghampiri. Padahal pagi-pagi nanti saya harus ke puskemas. .-.

Dan laptopnya udah mulai panas karena sejak maghrib tadi memutar playlist di laptop. sengaja, buat meramaikan kontrakan yang sepi dari keramaian (jiaaaah, haha). Karena laptopnya mulai panas, itu berarti laptopnya udah mulai lemot dan sering not responding T.T. Padahal saya masih mau menumpahkan keresahan, kekhawatiran, kecemasan, atau apalah itu (njiyee bahasanya ahahaha) di atas tuts-tuts keyboard yang tak bersalah ini (apalah ini bahasanya -,-; beneran randomnya).

Saya kangen baca blognya fitri nih, selama KKN dia cuma apdet sekali buat pamit. Habis kalo fitri nulis, tulisannya keren banget sih, nggak kayak seseorang yang ngerandom di blognya gitu, sampai tengah malem gitu. Haha. Kangen baca tumblrnya nikari tapi kalo nggak dari dasbor males bacanya karena template tumblr nikari sangat pink .-. ahahha. Kangen kepo blog-blognya anak FLP dan baca tulisan-tulisannya yang warna-warni :) dan berbobot, nggak kayak blognya siapaaa gitu isinya curcol dan random doang ahahahaha. Kangen baca blog-blognya anak gycen, yang kebanyakan udah pada nggak aktif, menyisakan beberapa orang yang masih keliatan terbit tulisannya di dasbor saya semacam Gian, Pyan, Fitri, Maryam, Nikari, Arum, Aisyi, terus Anis baru mulai ngisi lagi ..., oh Izzah juga yang isi blognya tentang bagaimana berumah tangga (ahahahaha, ciye Izzah yang udah nggak jomblo -,-).

Saya pengen nulis yang lain. Buat web yang terbengkalai, buat tagihan detlen anak-anak senja, tapi yang keluar di otak saya cuma hal-hal random yang tertuangakn di tulisan ini sejak tadi. Yaudahlah ya, katanya kan nulis itu kayak buka keran air. Kalo kerannya nggak dibuka, airnya nggak keluar. Kalo kita nggak mulai nulis, yang idenya nggak keluar. Jadi, mending saya awali niatan-niatan saya nulis-nulis yang lain itu dengan kerandoman saya di malam yang sunyi ini #tsaaah.

Jadi, saya udah ngobrolin apa aja? Hahaha, saking randomnya sampe nggak ngeh saya udah nulis apa aja. Ayo dong yang pada KKN cepetan pada balik Jogja. Saya pengen denger ceritanya masing-masing :'). Pasti seruu. Saya mah KKN nya kapan. Skripsi dulu. Pendadaran dulu. Wisuda dulu. Koas dulu. KKN. Ntar ceritanya di angkatan 2012 udah pada udahan, saya mah baru bakal ribet-ribet KKN-an. -,-.

Wah ciye, yang udah masuk tahun ke-4 kuliah. Tahun terakhir di S1. Setelah itu profesi. Jadi inget pas lebaran kemaren. Orang-orang, kakak-kakak sepupu dan kakak saya pada bilang, 'mohon maaf lahir batin, mohon maaf jangan tanya kapan kawin'. Giliran saya, 'mohon maaf lahir batin, mohon maaf jangan tanya kapan lulus'. Hahaha. Bahkan adek sepupu saya yang dua tahun di bawah saya udah kerja dan kemaren udah turut andil ngasih THR ke adek-adek. Dan adek sepupu saya yang usianya empat tahun di bawah saya oktober ini lulus kuliah T.T (yaiya sih mereka kan nggak megikuti jenjang studir formal gaya Indonesia alias homeschooling, terus lulus SMP langsung cuss kuliah di Singapura, ya bisa dijelaskanlah kenapa mereka lulus duluan daripada saya, orang-orang keren mereka. Saya mah apalah).

Habis OSCE, apa saya balik ke Depok lagi aja ya? daripada menghabiskan uang buat makan di Jogja. Di depok kan makan gratis. .-.. Bayar sih, tapi bukan saya juga yang bayar. Eciee yang udah tahun ke-empat. Jadi yang paling tua di jurusan. .-. .Inget banget dulu pas masih tahun pertama-tahun kedua sering banget iseng kalo ketemu mbak Wulan, Mbak Mus, Mbak Adhin, Mbak Khal, dan Mbak-mbak lainnya bilang 'Eciyee mbak-mbak tahun terakhir' Ahahaha, terus habis itu langsung saya nya kena 'Astgahfirullah' dari mbak-mbak sholihat ini ahahaha. Dan itu rasanya baru kemaren saya masih ngisengin mbak-mbak ini. Masih ngerepotin mbak-mbak ini. Dan sekarang harus mau dan emang seharusnya gitu -jadi orang yang direpotkan. Jadi inget kata Bu Dini waktu saya masih kelas tiga MA. Beliau bilang 'Ya hidup ini emang penuh kata 'tahu-tahu'' Tahu,-tahu udah kuliah, tahu-tahu udah lulus, tahu-tahu udah nikah, tahu-tahu udah punya anak dan seterusnya. Ya tapi, hidup ini singkat kok, kata Mbak Alfina. hahaha

Hahaha, yasudah, udah dapet temen ngobrol. Nikari yang tiba-tiba kebangun,. Mungkin hadirnya Nikari adalah sebentuk jawaban doa saya ke Allah yang minta ditemenin malam ini :')



Jumat, 10 Juli 2015

Tuhanmu Lebih Berhak

Tuhanmu lebih berhak atas semua perhatianmu, ruang-ruang yang ada di pikiranmu, juga ruang-ruang yang ada di hatimu.

Ia -yang Maha Segalanya- lebih berhak atas itu ketimbang angan-anganmu akan kehidupan dunia yang tak menjanjikan apa pun; atau ekspektasi-ekspektasi manusia yang belum tentu terpenuhi; atau kekhawatiran-kekhawatiran yang seringkali tak berdasar; atau kecemasan-kecemasan yang muncul atas imajinasimu semata ...

Duhai,

Tuhanmu lebih berhak atas semua perhatianmu, ruang-ruang yang ada di pikiranmu, juga ruang-ruang yang ada di hatimu.

Tuhanmu lebih berhak atasnya . . .

Kamis, 09 Juli 2015

Buka Puasa Bareng selama di Jogja, Ramadhan 2015




2 foto di atas waktu buka puasa bareng JSC Crew, salah satu acaranya FLP,  di kafe Kalender :) ~

Yang di atas ini waktu reuni sama anak-anak kelas Olymp, MTs PPMI Assalaam. Dan sekarang kelas olymp sudah ditiadakan, haha ~ cuma tiga generasi. Dan orang-orang ini adalah generasi kedua ~


2 foto di atas waktu buka bareng gycen jogja di rumah Imaw (lagi), yang sudah bisa dipastikan berlimpah makanannya walopun kita nggak ngeluarin duit sepeser pun haha ~


2 foto di atas waktu buka puasa bareng anak-anak SELUSIN, Forsalamm 2012, di PPMi Asma Amanina, dengan game yang nggak jelas bikinan Nadiyah, dengan orasi dari Fajar (emang orasi apaan? .-.), dengan soto dan berujung pada dikerjain sama Nina T.T


2 foto di atas diambil pas waktu buka bareng anak-anak HAMKA (kelompok PDKT FLP XV) plusplus di rumahnya Mbak Ines, Banguntapan Bantul. Sebenernya masih ada 45 foto lain yang masih tersimpan (sampe capek fotonya T.T, haha), tapi saya ambil yang menurut saya paling jelas aja haha ... merasakan taraweh dalam 30 menit, yang udah waswas karena suara imamnya nggak kedengeran, plusplus serunya ketawa bareng temen-temen HAMKA hahaha

Foto terakhir diambil pas waktu buka puasa bareng IAIC Joglosemar regional Jogja di rumahnya Kak Chendra dan Kak Ica (pasangan IC-IC nih, haha) ~




Yaudah itu aja sih, cuma pengen pamer kalo Ramadhan tahun ini masih selo (soalnya belom tentu Ramadhan tahun depan seselo ini T.T, doakan akan koas, amiin), *dasartukangpamer* haha ... 
Dan lagi, sayanya karena ada detlen nulis, sementara saya belum menulis apapun di word yang sedari kemarin masih kosong dengan latar warna ungu ... saya harus nulis apa ya? .-.

Menjadi Kader Posyandu

Hari ini, tadi saya diajakin Ibu buat ke posyandu. Bukan, bukan buat cek kondisi bayi saya (yaiyalah, orang belom punya -,-). Tapi buat bantu-bantu di sana. Pada ajakan pertama saya langsung mengiyakan tawaran Ibu. Buru-buru mandi, ganti baju dan siap-siap. Walopun Ibu cuma nyuruh bawa satu pulpen, tapi entah kenapa saya malah bawa satu ransel. Haha .. Dan Alhamdulillahnya, bawa satu ransel itu berguna, karena perlengkapan 'perang' saya di sana semua. Jadi tadi pas ada yang butuhin pensil, penghapus sampai pulpen lebih saya yang nyetok barangnya haha ... masih pelajar sih jadinya ya masih ada alat tulisnya ... hahahaha

Baru kali itu saya ke Posyandu, selain waktu saya pas kecil kontrol ke posyandu. Tadinya saya diminta bantu di bagian penyuluhan Ibu dan Anak, tapi karena saya nya nggak PD haha, jadinya saya minta bantu nyatet-nyatet aja. Oh iya, jadi di posyandu itu ada dua pelayanan, yang pertama, pelayanan Ibu dan Anak, dan yang kedua pelayanan untuk Lansia dan orang tua. Kalo udah ke masyarakat gini, mulai deh saya kagoknya, pemalunya, groginya haha .. alhasil saya bener-bener di tempatin di bagian pencatatan (bukan catatan sipil, apalagi sensus :v) di pelayanan Ibu dan Anak. Duuuuh bener-bener ngegemesin ngeliat bocil-bocil yang tumbuh dengan sehat, yang perkembangannya di KMS grafiknya naik. Ada satu anak yang pertumbuhannya kondisinya masih di bawah garis merah di KMS (kurva berat badan vs umur); emang anaknya keciiiil banget sih, dan akhirnya dirujuk ke puskemas untuk ditindaklanjuti mengenai kebutuhan dan kecukupan nutrisinya. Lucu banget ngeliatin anak-anak yang macem-macem, ada yang begitu ngeliat timbangan nangis, padahal nggak disuntik. Ada juga yang demeeen banget sama timbangan, jadi bolak-balik naikin timbangan haha. Dan waktu kecil, kayaknya saya tipe yang pertama haha ...

Sementara, di pelayanan Lansia, ada pengukuran tekanan darah (tensi meternye riester cuy, stetoskopnya litmannn T.T, alat-alat mahal untuk ukuran posyandu; sementara di skill lab mah apalah stetoskopnya T.T), cek gula darah, cek kolesterol, dan cek asam urat. Saya bersyukur sih nggak disuruh buat bantu di pelayanan Lansia, atau sepanjang saya di sana saya cuma akan nangis karena ga kuat ngeliat orang-orang yang dicek gula darahnya, kolesterolnya, dan atau asam uratnya. T.T

Tapi, di akhir saya diminta buat ngukur tensi darahnya Ibu-Ibu pelaksana posyandu hari itu. *Lumayan, merasakan menggunakan alat stetoskop dan tensi meter mahal* haha ...

Hari ini, saya belajar bermasyarakat. Belajar  dari Ibu saya dan Ibu-ibu lainnya tentang pelaksanaan Posyandu. Juga sekalian dapet kuliah gratis tentang Ibu dan Anak (haha, bekal masa depan). Dan saya belajar, bahwa ternyata ilmu saya masih belum seberapa; bahkan ditanya ini itu di posyandu aja saya jadi gagap; saya belajar, bahwa ada banyak hal yang masih belum saya pahami dan ketahui bahkan setelah kuliah tiga tahun di kedokteran.*padahal sebentar lagi mau koas* :(.

Hari ini saya belajar, bahwa, ilmu tanpa amal tidak berarti apa-apa ....

Baju Baru

Kalau habis pulang dari rumah, pasti ada baju baru yang dibawain Ibu dari rumah, dan kalau dipake kuliah langsung jadi sasaran ledekan temen-temen, 'ciyeee baju baru ...'. Saya jawab enteng aja, 'Baju Ibu gue nih haha ...'

Jadi ceritanya tiap liburan akan selalu sama, karena setiap liburan ke rumah, saya nggak bawa baju pergi (biasanya), dan cuma bawa kaos oblong semua, jadi kalo mau pergi ke suatu tempat terus saya pake kaos, ibu pasti sewot,'Dek, kok pake kaos? Yang rapih dong'. Terus saya jawab enteng, 'Cuma bawa kaos, Bu'. Terus Ibu pasti grusak grusuk masuk kamar lagi, buka-buka lemari, keluar dengan baju di tangan, 'Nih, pake ganti pake ini, punya Ibu. Buat kamu aja.' Haha ... dan selalu kayak gitu.

Makanya, kalau temen-temen kontrakan ngeliat saya pulang cuma bawa satu ransel sama satu goodie bag, tapi balik dari depok pasti bawaanya bisa dua kali lipat lebih banyak, ya karena itu salah satunya haha ...

Ibu saya :')

Masih Tetap Anak Bungsu


Foto-foto di atas diambil waktu buka bareng keluarganya Adek Sepupu (Dek Nia) di GDC kemaren Minggu. Jadi ceritanya, malam sebelumnya, saya dengan spontan dan malu-malu (alaah, apa pula malu-malu ini wkwkwkwk) bilang ke Ibu, 'Bu, buka bareng yuk. Kan Mas Iqbal jarang ikutan buka puasa di rumah.' Dan alhasil Ibu yang nyuruh saya bilang ke Mas Iqbal. Dan benarlah adanya, bahwa Mas Iqbal -si orang tersibuk di rumah itu- udah punya acara buka bareng anak BEM hari minggu sore. :(

Tadinya, akhirnya Ibu bilang, 'yaudah buka di rumah aja, tapi masaknya yang agak mewah, biar Mas Iqbal bisa ikut'. Dan seterusnya, dan seterusnya sampai Bapak bilang, 'Loh katanya mau buka di tempatnya Dek Nia?' Dan seterusnya, dan seterusnya, dan sampailah kita pada keputusan buka bareng di rumah Dek Nia.

Saya takut-takut bilangnya ke Mas Iqbal, sebenarnya. Habis kan saya yang mengajukan agenda dadakan, padahal saya tau Mas Iqbal adalah orang super sibuk, dan udah mana saya juga belum bilang Mbak Uca, karena beliau liqo seharian. Tapi, waktu saya bilang ke Mas Iqbal via wa kalo jadinya buka bareng di tempat dek Nia, eh tiba-tiba Mas Iqbal bilang, 'yaudah nanti gue pulang jam set4 an, tungguin yak.'

Padahal saya udah pasrah kalo Mas Iqbal nggak bisa juga. Tapi, beliau tetep mengusahakan mengabulkan permintaan saya yang random hari itu. Begitu pun Mbak Uca. Di situ saya baru sadar (lah, selama ini kemana aja buu? -,-) Kalau saya memang masih anak bungsu keluarga ini yang kalo minta apa-apa, hampir selalu di-iya-in, selama mintanya yang gampang-gampang. Sejak kecil, dari tiga bersaudara ini kalo punya permintaan yang aneh-aneh, pasti saya adalah jubir buat kakak-kakak saya ke orang tua, dengan alasan, 'Dek, kalo elo yang minta pasti dibolehin deh sama Bapak Ibu'. Ahahahaha ... Di situ kadang saya merasa ...

Iya ya, sejauh apapun saya pergi, selama apapun saya nggak di rumah, hal-hal tersebut tidak mengurangi rasa sayang kakak-kakak saya, Bapak, Ibu ke saya. Justru, semakin jauh, rasa memiliki itu justru semakin kuat. apalagi sudah pada lewat dua puluhan semua usianya. Pasti udah pada mulai mikir, bisa bareng-bareng sama keluarga Depok ini juga mungkin nggak akan lama lagi, tahun depan ada yang koas, Mas Iqbal pun kerjanya dari habis subuh udah berangkat pulangnya malem banget, Mbak Uca udah mulai dinas-dinas di rumah sakit. Wah, kita sudah mulai sibuk ... Semoga masa sibuk ini tidak mengurangi rasa bakti dan rasa sayang kami sama Bapak Ibu :') ...

Minggu, 05 Juli 2015

Mengkontemplasi dan Menulis

Jadi ceritanya kemarin sore saya ngabuburit sama Mbak Uca dari satu toko buku ke toko buku lainnya di Jalan Margonda yang super duper ramai itu. Walopun ujung-ujungnya saya nggak beli apa-apa di toko buku-toko buku tersebut, tapi saya mendapatkan sesuatu yang menarik di TM book Store, Depok Town Square. Waktu saya dan Mbak Uca sampai di sana, ternyata sedang ada bedah buku 99 Mutiara Hijabers bersama Kang Maman dan Mbak Asti. Terus nyesel gitu saya nya karena pas dateng pas udah mau kelar, tinggal sesi tanya jawab. Tapi, dari sesi tanya jawab itu banyak banget hal yang saya dapat dari Kang Maman ini. Penulis keren gitu yak, hanya dalam waktu beberapa menit ia berbicara, yang mendengar bisa mendapatkan hikmah banyak banget ... (Semoga suatu saat nanti, saya juga bisa menginspirasi seperti beliau-beliau ini .. Amiin).

Waktu itu, ada yang bertanya, kurang lebih pertanyaannya seperti ini, "Kang Maman, bagaimana caranya mampu konsisten untuk menulis dan, jika sedang stagnan untuk menulis apa yang harus dilakukan?" Kemudian, Kang Maman (oh iya, beliau ini notulennya ILK trans7, kalau yang ga tau silakan googling haha) menjawab, "Modal saya menulis itu, apa yang saya baca. Jadi saya mengharuskan diri saya untuk menghabiskan membaca satu buku dalam 3 hari setebal apapun bukunya, jadi, dalam satu bulan, paling nggak saya membaca 10 buku" Lalu, beliau lanjut, "Kalau saya lagi stagnan atau penulis-penulis biasanya nyebutnya Writer's block; saya tinggalin dulu. Saya kerjakan hal lain dulu. Saya alihkan perhatian saya dulu ke lain hal" ... Nah untuk yang terakhir itu beliau menjelaskan, eh nggak tau ini masih penjelasan atau nggak, intinya, apa yang tersaji di depan mata penulis itu harusnya bisa dijadikan inspirasi untuk menulis. Beliau memberi contoh, suatu ketika anaknya menyajikan kopi untuk beliau karena teh sedang habis, padahal beliau tidak suka kopi. Kalau orang biasa pasti akan marah-marah, tapi Kang Maman justru menjadikannya inspirasi untuk menulis hal tersebut dalam 140 karakter alias di twitter yang kalo ga salah bilang bahwa "kopi itu justru terasa sempurna karena pahitnya, begitu juga harusnya hidup" (sepertinya kata-katanya ga persis kayak gini, pokoknya intinya itulah ahaha).

Kereeen. Menurut saya itu keren. Bagaimana beliau mengkontemplasikan apa yang tersaji di depan matanya. Memaknai kehidupan dari sudut pandang yang berbeda dari orang kebanyakan. Dan kemudian membagi inspirasional itu ke orang-orang untuk kembali menginspirasi.

Dari sana saya belajar. Bahwa begitulah seharusnya penulis, ya kan? Harusnya menjadi penulis itu adalah menjadi orang yang senantiasa memaknai hidup, memaknai apa-apa yang terjadi di hadapannya, bahwa tidak ada yang sia-sia dari hidup. Mengkontemplasikan hidup dan merangkainya dalam kata-kata, menyebarkannya melalui tulisan, hingga mampu menginspirasi pembacanya. Menjadikan apa-apa yang ditulisnya menjadi amal jariyah.

Begitukan seharusnya menjadi penulis itu?

Jumat, 03 Juli 2015

Review : Berpetualang di Dunia Kaleidoskop




Judul Buku          : Princess, Bajak Laut & Alien
Penulis                 : Clara Ng dan Icha Rahmanti
Penerbit               : Plotpoint
Tahun terbit         : November 2013
Genre                   : Fantasi

Kisah Mikal, seorang anak kelas 2 SD di kawasan Ibu Kota itu, diawali dengan mimpinya tentang sesosok makhluk berwarna putih transparan tanpa bola mata yang bolak-balik menembus tubuhnya. Makhluk itu tampak nyata hingga meninggalkan rasa dingin yang membekukan tulang belulangnya. Siapa yang sangka mimpi mengerikan malam itu menjadi kunci penting ketika ia akhirnya tersedot masuk ke dunia di seberang kaleidoskop. Inilah kisah Mikal. Ia berpetualang di dunia yang tak mengenal waktu dengan langit sewarna dengan warna-warni yang dibentuk oleh kaleidoskop. Bersama seorang Princess dan ayahnya, Troy, juga Buto, seorang badut yang kelahirannya tak diinginkan.

Princess, Bajak Laut, dan Alien mengajak kita menelusuri kisah tentang harapan yang mampu mengalahkan kegelapan, keputusasaan, juga kesendirian yang dikemas dengan fantasi dan imajinasi tentang warna-warni, rumah boneka, putri, bajak laut, sirkus dan hal-hal dongeng lainnya. Buku ini sekalipun bergenre fantasi, namun latar tempat yang digunakan tidak lepas dari suasana yang ‘Indonesia banget’ dengan gang-gang yang dilewati oleh Mikal saat sekolah, dengan desa dan sawah-sawah, dengan pantai dan kapal nelayannya.

Clara Ng dan Icha Rahmanti menggunakan bahasa-bahasa dongeng yang mudah dicerna namun juga tak lepas dari pemaparan fakta-fakta berbasis keilmuan, seperti saat Troy mengingat tentang astronomi dan pernak-perniknya. Kekurangan buku ini adalah, karena penggunaan bahasanya yang disesuaikan dengan anak-anak, di tengah-tengah akan terasa sedikit bosan, tapi secara umum, buku ini menarik untuk dibaca karena perpaduan Indonesia dengan dunia fantasinya. Cocok dibaca untuk anak-anak, remaja, ataupun orang dewasa yang ingin menjelajah dunia imajinasi.  

Note : ceritanya sedang mencoba menulis resensi kembali. -___-, sudah sangat lama sekali sejak terakhir menulis resensi, jadi kagok.

Rabu, 01 Juli 2015

Sudah di Rumah Lagi :')

Alhamdulillah, setelah melakukan perjalanan sejauh 512 km di atas rel, dalam durasi kurang lebih 9 jam, akhirnya diri ini menjejakkan kaki kembali di tanah Jakarta. Stasiun Jatinegara. Yang juga stasiun pemberangkatan pertama commuter line tujuan Depok. Jadi kalo naik commuter line dari sini kursi-kursinya masih kosong-kosong :').

Untuk pertama kalinya saya menunggu di stasiun sendirian (yaiyalah, emang mau sama siapa?-___-") hingga loket commuter line buka. Jeda waktu menunggu antara jam setengah 4 sampai subuh itu (wew, baru sadar nunggunya cuma satu jam, hahaha, tapi kalo statusnya menunggu entah kenapa waktu yang bergulir jadi terasa lebih lambat) saya pakai untuk sahur dengan makanan yang saya bawa dari Jogja, nasi dan ayam yang sudah dingin karena turut terpapar AC kereta selama 9 jam. Nggak apalah, masih bersyukur ada makanan yang bisa dimakan. :')

Sebenarnya jam setengah 5 tepat loket komuter line sudah dibuka, tapi belum azan subuh, saat itulah saya menyadari, saya sudah di Jakarta yang azan subuh nya lewat dari jam setengah 5 (di jogja kurang dari jam setengah 5), juga yang azan maghrib nya mepet jam 6 :'). Hahahaha, baper gitu ceritanya karena selama semester 6 kemarin benar-benar nggak balik Depok.

Dan begitulah, jam 5an kereta menuju Depok berangkat. Dan kini saya sudah kembali di rumah :').