Kamis, 30 Juni 2011

Gradiator goes to Bogor

Cihiiiiiy, akhirnya setelah capek dan lelah keliling Depok (emang keliling ya?) akhirnya the Museumers pergi ke Bogor. Tujuan utamanya yaitu : KEBUN RAYA BOGOR. Kali ini cuma 16 orang yang ngikut-itu pun yang 1 ketemu di tengah jalan (lhah?).

But, this is the WORST trip, I thought...

Mau tau kenapa?

So, hari Selasa kita jalan juga ke bogor setelah rencana nggak jelas kumpul dimana dan kumpul jam berapa dan berangkat hari apa. OK. Then, malam jam 9 hari Seninnya si Bang Boss mengumumkan hasil voting hari yaitu hari SELASA berangkat dan kumpul jam 11. Wait, gw baru baca itu postingan jam 1 malam, itupun karena gw lg nungguin sodara gw yang dateng dari SURABAYA. dan gw kaget setengah idup setengah mati (*ekh, lebay mode on) kumpul jam 11 jalan-jalannya berapa jam coba?


Dan akhirnya, berdasarkan apa yang gw liat, gw siap-siap jam 7 seperempat karena gw udah janjian ma faiz di perempatan gundar buat bareng ke stasiun Depok Baru. Well, gw ngaret seperempat jam. untung Faiz nggak ngamuk-ngamuk... -_-".

Tapi, gw sebelum berangkat ke Gundar nelpon Bella,

Gw : Assalamu'alaikum, Bella?
Yang jawab telpon di seberang sana : Oh, mau bicara sama mbak Bella ya, sebentar ya Mbak...

-ning nong neng dung- Gw kok yakin ya Bella masih tidur...

Bella (dengan suara yang ketara banget belernya) : Oh Tyani, kenapa Ty?
Gw : Bells, hari jadi nggak sih ke Bogornya?
Bella : (yang tiba-tiba langsung semangat) JADI! JADI!
Gw : Beneran jadi ?
Bella : Jadi kok jadi. kata Irfan kumpul di stasiun Debar jam 8. gitu..
Gw : O yaudah... gw jalan deh ...

JRENG! JRENG!.. dan begitulah akhirnya gw jalan juga. Di angkot, tiba-tiba telpon saya berdering keras (nggak ding! gw boong, ringtone hp flexi yg gw bawa nggak senyolot itu kok...). Ah... dari Bang Boss, kenapa lagi dah...

Aam (ngomong dengan santainya) : Seth, gw gak jadi ikut...
-sumpah, Hp flexinya suaranya kresek-kresek jadi nggak jelas banget si aam ngomong apa-
Gw : Apa am?
Aam : Gw nggak jadi ikut..
Gw (baru denger apa yang aam omongin) : APA?! KENAPA?
Aam : Ujan, Seth....

Dah sampai di situ. Terus gw bilang Faiz, "Iz, Aam nggak jadi ikut tuh... katanya hujan apa gimana gitu...suaranya nggak jelas"
Faiz, "Lhah kenapa? Dia yang ngajak juga..".

Yaudah akhirnya kita sms si Bang Boss, "Am, jalan aja kali kalo udah redaan". SMS sent. Tapi nggak ada jawaban.
Dan, akhirnya sampailah gw dan Faiz di Stasiun Depok Baru, and TEBAK SIAPA YANG KITA TEMUKAN!!!!

Oke, itu dia, ketua OSIS kita dengan wajahnya yang masih beler banget duduk sambil nyaris (atau baru bangun) tidur, YUSKAHAR MUHARRAM  yang udah nunggu dari JAM 7. Selidik punya selidik, akhirnya kita semua bisa mengetahui bahwa si ketua OSIS kita itu mengambil jalur yang paling deket buat naik kereta dari rumahnya (sejujurnya gw nggak tahu rumah dia yang sebenernya dimana) yaitu stasiun Depok Baru.

Dan setelah menunggu lama nyampe jam 8 an, yang dateng cuma Salman. Gw nelpon Bella lagi
Gw : Assalamu'alaikum, Bells, lu dimana? gw udah nyampe stasiun nih, udah ada Faiz, Yuska, sama Salman.
Bella : Iya, iya deh tungguin gw ya, gw jalan...
Klik! Telpon ditutup. Tapi karena 10 menit Bella nggak dateng juga akhirnya gw telpon dia BERKALI-KALI walaupun nggak dijawab. kok, kayaknya gw punya feeling dia masih di rumah ya?

Ciiiihiiiiiiiiiiiiiiiiiiiyyyyyyyyyyyyy, akhirnya si Bella dateng juga. Setelah rusuh beli tiket, kita nungguin kereta ekonimi depok-bogor lagi setelah kelewat beberapa kereta gara-gara nungguin Bella. Dan, akhirnya, kita naik kereta jam 9 an, nggak tau kurang nggak tau lebih dengan muatan yang luar biasa heboh. Dan kereta itu bahkan, sampai Irfan yang bilang dia bakal dateng telat aja nyampe udah dateng, tuh kereta belom nongol juga... sekalinya nongol Masya Allah,,,,, akhirnya berdiri sejak naik sampe turun dan pulang pergi kita tetep aja berdiri di kereta ekonomi itu....

Nyampe di Bogor, si Fadli sms, "Seth, lu dimana?"
Gw bilang, "Udah di stasiun Bogor, lu dimana?"
 Dan ternyata FADLI STILL AT HOME..... (ah, dia mah ngomng doang tuh mau ikut mau ikut....)
Dan terakhir dia sms, "Yaudah, gw salam aja buat semua. Selamat Jalan..."

Yah... terserah lah. Terus kita (rombongan arah Depok) jalan keluar dan based on petunjuknya Hime, kita naik kereta 02.
Yuska ke abang-abang angkot 02 : Bang, lewat Kebun Raya nggak?
Abang angkot ; Nggak dek, yang belakang noh.

Ok, akhirnya kita tau kalo angkotnya ada dua jalur. Dan kita naik angkot 02 "yang di belakang" tapi, waktu mau naik kok angkotnya jalan 'ndiri?
Yuska (sambil meganging angkotnya biar nggak lari) : Bang, angkotnya jalan Bang.
Si abang angkot : Iya, biar aja dek, udah biasa angkotnya jalan sendiri.. angkot hantu emang..
Kita : Lhah??????

Ada satu lagi percakapan kocak di angkot yang sedikit kelewat waktu pertama kali ngepost postingan ini
Faiz (dengan semangatnya dia bercerita) : Iya, lu tau nggak itu lo, siapa si yang jago sulap tuh pernah sulap pinokio... siapa namanya, Oh, iya Dedi Mizwar...

Sing------------ seangkot langsung hening. berpikir seketika...
Gw : Itu bukannya dedi corbuzer ya, Iz? kok Dedi Mizwar?

JRENG!!!!! Kalian tahu? seangkot- nggak peduli anak IC ato bukan langsung pada ketawa tuh...

Then, Kita turun di pintu utama Kebun Raya Bogor, dan di sana udah ada Umar, Ardi sama Fitri...
Setelah nunggu lama..... banget, si Hime dateng, terus disusul sama siapa ya ... ? gw lupa sih, kalo nggak salah sih Aam yang dateng dengan heroiknya ... lhah? jam berapa ya itu, kalo nggak salah (lagi) sekitar setengah sebelasan Aam nelpon gw.

Aam : Halo, Seth, gw nggak jadi ikut dah...
Gw ; Lhah kenapa Am, katanya lu dah di bogor, gimana sih lu? Sekarang lu dimana?
Aam : Gw masih di rumah..
Gw : Lhah kok gitu?
dan setelah percakapan aneh itu dia tiba-tiba bilang
Aam : Kalian lagi duduk-duduk kan? di depan Gerbang bukan? Yaudah, titip salam aja buat yang lain, bilang ke Faiz, gorengannya sisain buat gw...

Jreng-Jreng, gila si Aam. Paranormal banget dia, tau kalo Faiz lagi megang sebungkus gorengan yang dia beli di depan kebun raya...

-Dan beberapa menit berlalu, tiba-tiba si Aam dateng dengan khas gayanya dari arah berlawanan kita dateng.
Aarrrgggh, sial tu anak. Sok-sok an bilang nggak ikut....

Jam sebelasan, habis Nikari sama Nida' (setumben-tumbennya ikut dan dia bawa makanan kecil seplastik gede... banget *ekh lebay mode on) kita masuk ke Kebun Raya meninggalkan Maryam sama Arsy yang masih di univ. Pancasila.

OK. akhirnya jalan juga di kebun Raya, dan kita bener-bener kumpul jam 11. TANPA DISENGAJA. padahal gw udah berangkat pagi-pagi banget (*nggak juga sih...). Jalan-jalan-jalan-jalan. Dan Dzhuhur pun tiba. Kita shalat di masjid sebelah Museum Zoologi, di situ kita ketemu Maryam sama Arsy yang barusan nyampe di Bogor. Mereka heboh banget gitu datengnya... Maryam dan Arsy : "Masa kita dikira anak kembar coba..."

Habis shalat dzhuhur, kita mulai jalan lagi dan menahan makan siang sampe keluar Kebun Raya, habis kata Hime si tuan rumahnya Bogor, "Ntar aja makannya di luar, kalo di dalam mah mahal...". Abis dzhuhur si niatnya mau ke tempat bunga bangkai rafflesia arnoldi ditanam, tapi karena salah baca peta dari kamera Faiz (*Faiz, Fitri dan anak-anak yang bawa kamera pada moto petanya waktu sebelum shalat dzhuhur, biar nggak bingung kayak pertama tadi.) akhirnya kita malam jalan jauh ke makam Belanda dan foto-foto di sana. Entah kenapa, gw yakin tuh orang-orang Belanda pada nggak bisa nyaman di kuburannya gara-gara kerusuhan kita..

Capek jalan di Bogor, kita memutuskan untuk Go To Hime's house buat take a lunch.Tapi, di tengah jalan mau keluar dari kebun Raya tiba-tiba hujan deres banget. Mana yang bawa payung cuma sedikit orang lagi, akhirnya lari-larian deh sepanjang jalan keluar Kebun Raya. Yah pokoknya habis itu nyarter angkot, dan di sana lah ada kejadian nggak enak yang bikin Faiz jadi galau terus nyampe sekarang....

"Kamera Faiz jatoh". Nggak tau dimana, masalahnya, dia ngerasa kameranya jatoh, tapi waktu dicari-bahkan kita semua berlima belas udah nyari juga nggak ketemu. Udah nanya-nanya sama warga sekitar juga nggak ketemu, Eh... malah ketemu AWP. Atau jangan-jangan AWP adalah jelmaan dari kameranya Faiz? Who Knows...

Capek nyari, akhirnya Faiz pasrah kameranya nggak ketemu. Semoga Allah menggantinya dengan yang lebih baik, Aamin. Terus kita melanjutkan perjalanan ke rumah Hime, lagi-lagi nyarter angkot, gara-gara angkot pertama yang kita carter udah keburu ngamuk duluan...Dan ceritanya nggak jauh beda sama waktu kita ke UI. Gw tetep aja duduk di bawah (baca : nggak duduk di kursi) dan tetep aja nggak cukup...

Tapi, well, kita agak sedikit kurang ajar di rumah Hime, udah makan siang gratis, mecahin piring (*tapi kita bantuin beres-beres sih...) terus nggak nyadar diri lagi kalo udah dicarterin angkot pulang. Jadinya kita naik angkot masing-masing deh, yang ke stasiun dan terminal pisah sama yang mau turun di Parung. OK... jadi begitu ceritanya...

Aaarrrrghhh, tapi,,, bayangin dong, jalan-jalan buat seneng-seneng malah jadi... -_______-"


Makam Belanda

Makan-makan bekal yang dibawa Nida' dan Nikari....

Tim Biologi Insan Cendekia 2010/2011

Whuaaa..... klub biologi itu salah satu klub yang gw ikuti sampai kelas 2, mungkin nyampe kelas 3 nanti. Dan baru benar-benar kebentuk TIM BIOLOGI pas gw kelas 2 ini (ber-9). Nih, ada catatan yang di tag Daus, salah satu anak biologi juga, di facebook tentang Tim Biologi. Gw suka sih bacanya seru aja...

Orang -Orang Ini...
oleh Firdaus AnNisa W Damarsya pada 30 Juni 2011 jam 12:13
Orang-orang ini dibilang sekumpulan orang-orang aneh juga nggak sih, gak aneh juga gak sih, jadi? entah. Yang jelas orang-orang ini udah jadi bagian dari kehidupan saya di IC. Dan yang paling jelas dari yang gak jelas-jelas adalah suasana saat ada orang-orang ini di sekitar saya adalah RAME !! jadi pengen bareng-bareng lagi...
Ah ya, saya belum menulis siapa orang-orang ini. Merekalah orang-orang yang mengaku doyan ama biologi dan sebangsanya. Delapan orang yang udah sama saya berlama-lama (padahal gak lama-lama amat). Dan ini suasana-suasana yang saya selalu inget kalo kami lagi bersama.

Pelatihan bersama Kak Celine..
*bayangkan Kak Celine sedang membahas sebuah soal
Ngeni : "Lho kak, bukannya begini begitu begini begini???? harusnya begini bigitu begini begini dong? Kok???"
Tyani : "Tapi ngen, kan gini gini gitu gini..."
Leny : "Adit, ini gimana? bukannya gini?daus gimana?"
Saya : " tau dah Len, aku ngarang aja"
Adit : "Kita sama, Len. Hehe.."
Omi : " Kak Ngeni..."

*kali ini Kak Celine sedang merekap hasil pembahasan kami
Kak Celine :" Shalahuddin, salah berapa ?"
Ahud : " Salah Udin, Kak."
dalam hati saya bilang : anak ini 'berbakat' juga... hiks

sementara itu...
Fahmi : "Zzz....ZZz...zzz..." (sudah pulas)
Raka : "hehe..." gak tau kenapa dia selalu ceria (???)

Nah, kalau makanan datang... tak perlu disuruh lagi..
Saya : "wah, kayaknya Pak Heri datang nih!" jujur, insting saya jadi terlatih...
dan Pak Heri benar-benar datang (membawa makanan).
Adit : "wah, daus kelaperan"
Ngeni: "Ayo, ayo jangan malu-malu...silahkan" sambil dengan riangnya membagikan makanan
Omi : "Enaaakk.."

kalau Ngeni puasa...
Ngeni : "Ini deh siapa yang mau.."
Saya : "kita bagi dua yuk, Ty?!"
Tyani : (kalau lagi mau) "yuk,,"
ini dia serunya berbagi makanan tambahan,hehe...
sementara itu, anak-anak baik lainnya dengan sabar menerima..

Kalau lagi ribut...mungkin ini yang bisa kita lihat, dengar, dan yah dilihat aja..
Saya bilang : "balabalala....bla.."
Ngeni : "Lha terus??"
tyani : "bla..bla...., lha?"
Leny : "kayaknya balbala...hehe" Leny yang ceria... :-D
Ahud : "...." kayaknya dia diam-diam menghanyutkan
Raka : " hehe.. balabla..." tetap ceria...
Adit : "Apa sih, raka???."padahal dia mirip Raka
Fahmi : "bla,blablabla... serius dah!" ya..serius, serius
Omi : "..."
saya gak tau apa yang ada dipikiran Omi tapi, yang pasti dia menganggap kami aneh (??)

Yah begitulah diantara yang ga' jelas-ga' jelas yang jelas saya suka bersama mereka. Bingung bersama, ejek mengejek bersama (bukan ejek flashdisk dari komputer,lho!), tertawa bersama, dan saya pilir kami sama-sama suka biologi apa adanya (bleh bleh).
Seperti quote seseorang yang udah kami sepakati sebagai quote bersama (kalau diizinkan oleh pencetusnya)
"Kalau udah suka, mau apalagi ?"

Minggu, 26 Juni 2011

The Museumers Go to J-FEST 2011

The Museumers??? What's that?

(*Lebay mode on), ini julukan buat anak-anak IC yang kemaren ke kota tua (baca postingan saya : Trip to Kota tua). Tapi banyak berkurang karena pada punya acara keluarga, kayak Arsy, Irfan, Ngeni, dll (sebenernya gw lupa siapa aja... yah kira-kira mereka itulah...), dan sekarang juga ada personil-personil baru kayak Sarah, Madam, Fitri, Hime, dan Ariq dan Hamzah serta Umar yang barusan pulang dari Jogja paginya  dan langsung cabut ke UI bareng Hamzah sama Arum....

Oke sekali lagi acara jalan-jalan ini merupakan acara dadakan yang diadakan berkat koar-koar si BANG BOSS kita, AAM...entah karena kehabisan tempat tujuan atau gimana, akhirnya kita jalan juga ke J-FEST 2011 di Pusat Studi Jepang Univ. Indonesia dengan sebelumnya kumpul di Stasiun UI.

Dan JRENG!JRENG! Setelah menunggu lama anak Bekasi dan Ali+Sarah yang jalan dengan naik bus itu, akhirnya kita jalan (bener-bener jalan kaki, dan di sinilah impian Hime naik bis kuning nggak kesampaian, pdahal kalo lo mau tahu Hime dateng paling duluan di UI -jam 8 an kayaknya udah nyampe deh- dan dia menunggu kita sambil menghitung bis kuning yang lewat di depan mata...*sambil nyanyi lagunya Krisdayanti "Menghitung Hari" yang diganti liriknya jadi "Menghitung Bis Kuning"...*enggak ding ^________^  ) ke Pusat Studi Jepang UI dengan meninggalkan pasukan Ali yang nggak dateng-dateng itu...

Masuk ke pusat studi jepang, kita langsung cengok banget, dan nggak tau mau ngapain. Soalnya, J-Fest tahun ini kayaknya bener-bener nggak gede, lingkupnya kecil, dan jadinya gitu dah... udah capek liat-liat stand nya (lebih capek nunggu temen-temen kayaknya dan lebih lama ketimbang kita liat-liat stand yang ema cuma selewat doang gitu..), akhirnya kita nyerah dan beli minum, mulai dari es teh poci (gw sama nikari) sampe kakigori (atau es serut yang dibahasajepangkan...)... dan yang pada kelaperan (baca : Hamzah ma Umar) pada beli ramen seharga 30.000 rupiah, gw ulangin., 30.000 rupiah... Oh Gosh, mending gw bikin indomie sendiri dah...(anak yang nggak tau diri ya gini nih...).

Dan karena harga kakigorinya juga mahal padahal mangkoknya kecil (sumpah gw pelit bgt ya buat ngeluarin uang) akhirnya gw yang kepengen tapi nggak mau ngeluarin uang itu mengusulkan, setelah melihat Hime dan ANippi yang beli satu untuk berdua, dengan riang gw bilang ke Nikari, Maryam, sama Fitri, "Eh, Kita beli kakigori berempat yuk....".


Setelah pesetujuan yang panjang (*nggak selebay itu sih...) akhirnya gw ma nikari yang jalan buat beli kakigori yang menggirukan dan mahal itu.... (hiks...hiks...hiks...). Dan usai beli ada sedikit percakapan antara nikari dan si mbak2 penjualnya (baca ; gw udah kabur duluan soalnya, malu si...^___________^)

Nikari : Mbak, boleh minta sendoknya lagi nggak?
si Mbak : Boleh dek, nih
Nikari : Minta tiga ya mbak,
si Mbak : APA? TIGA?! (si mbak2nya itu bertanya dengan keterkejutan luar biasa...)

dan begitulah akhirnya setelah keterkejutan si mbak-mbak penjual kakigori, akhirnya, kita bisa makan es serut yang setinggi gunung itu berempat.. habis itu, kita udah nggak jelas mau ngapain, nggak jelas mau kemana dan akhirnya jalan sendiri-sendiri di pameran itu... gw yg udah mulai capek memilih untuk duduk bersama faiz-salman dan bella-madam yang lagi makan kakigori (lagi) dan mulai ngobrol tentang hasil observasi Nikari yang udah keliling-keliling festival nyampe ke lantai 2 nya...

Sebentar, nih ada sedikit percakapan unik (*atau aneh) antara kita

Nikari ; rumah hantunya abis dzhuhur entar, masa peraturannya maksimal masuk 2 orang, tapi cewek-cewek boleh, cowok-cewek boleh, cowok-cowok nggak boleh.... lucu ya ?

Faiz : Apa? Masa Cowok-cowok nggak boleh? Ih... nggak IC banget deh... (Faiz ngomong gini, tapi tampangnya keliatan panik, udah kayak orang ketakutan gitu.... hehehehhe)

Ariq (dengan tampangnya yang dieserius-seriusin) : Iya, Iz, soalnya yah katanya budaya jepang, kalo cowok-cowok beduaan ntar cowoknya hamil (JRENG!*Informasi dari mana dah si ariq...)

Dan datanglah waktu dzhuhur....


di depan gedung H
Abis dari shalat dzhuhur di musholla nya FISIP UI, kita (yang cewek2) foto di depan gedung H-nya UI, udah berasa foto di depan asrama sendiri dah...(baca postingan saya : Asrama Putri Gedung H). Dan abis itu kita makan siang, ada yang makan di festivalnya dan ada juga yang makan dikantin FISIP, nyampe udah berasa mahasiswa FISP gitu dah...




Setelah, itu kita nggak tau lagi mau ke mana. Kita memutuskan untuk nggak ke rumah hantu karena banyak banget peminatnya dan akhirnya anak-anak gycent yang pada mager itu memilih untuk go to my house karena gw bilang ibu gw nyiapin makanan buat mereka...(*sial, yang gratis aja langsung dah jalan...)

Tapi sebelum ke rumah gw, kita foto-foto dulu di arena festival, kalo kata anak-anak sih *biar ada sense kita ke J-Fest nya gituh....




Dan akhirnya kita jalan keluar dari UI dan menuju ke Margonda. Nyampe di Margonda, kita nyarter angkot yang dapet dengan harga 70ribu rupiah dari margonda ke rumah gw dengan berisikan 17 orang.... (yang dua gandul di pintu-ini ariq ma faiz- yang satu lagi duduk di bawah -ini gw-),,, dan Sumpah dah! Capek gw ketawa di angkot... akhirnya setelah bosen di J-FEST nyampe jadi BT kita bisa ketawa-ketawa lagi... ^___________^

Terus, di rumah gw, jadi nggak jelas ngapain... padahal kita nyetel TV dan DVD yang nyampe ganti 2 kali gara-gara si bang boss kita, AAM. Dan akhirnya cewek-cewek memutuskan untuk bikin mie... 10 bungkus pake telor yang langsung abis dalam sekejap ketika anak2 cowok pulang dari masjid untuk shalat ashar...

well, akhirnya, nggak berasa udah jam 5. Gw langsung dah lari ama mbak Uccha, kakak gw yang CANTIK itu buat nyarterin angkot buat temen-temen gw yang rusuh itu buat jalan ke balik ke stasiun UI...

Dan begitulah, abis itu gw tepar-seteparnya, capek!

di angkot menuju rumah gw

still in the "angkot"

10 bungkus mie pake telor

Jumat, 24 Juni 2011

Glee : Melodi Kehidupan SMA

Ada yang tahu Glee ?

Ya, ini film produksi pramount pictures. Berkisah tentang sebuah club paduan suara  (Glee club) yang bernama New Direction.....

Di sesi satu film ini, sedikit banyak berkisah tentang jatuh bangunnya klub tersebut. Mulai dari pembukaan dan pendaftaran Glee club yang sedikit peminatnya hingga masalah-masalah yang dihadapi oleh Glee Club karena banyak orang yang tidak suka dengan Glee club ini...

Sementara di sesi dua lebih kepada usaha mereka mengikuti kompetisi-kompetisi paduan suara. Sekalipun berkisah tentang klub paduan suara, namun, film ini juga bercerita tentang kehidupan remaja para pemainnya. Mulai dari kisah cinta, persahabatan hingga keinginan untuk eksis atau untuk diakui

Nih, yang gw cuplik dari wikipedia :
Para pelaku utama awalnya adalah direktur klub dan guru bahasa Spanyol, Will Schuester (Matthew Morrison), pelatih pemandu sorak Sue Sylvester (Jane Lynch), guru bimbingan konselor Emma Pillsbury-Howell (Jayma Mays) dan 8 anggota yang diperankan oleh Dianna Agron, Chris Colfer, Kevin McHale, Lea Michele, Cory Monteith, Amber Riley, Jenna Ushkowitz dan Mark Salling. Pada sesi kedua, Mike O'Malley, Heather Morris dan Naya Rivera dipromosikan ke aktor utama.

Serial ini dibuat oleh Ryan Murphy, Brad Falchuk dan Ian Brennan yang pertama-tama membuat Glee sebagai sebuah film. Episode pertamanya ditayangkan setelah acara American Idol pada tanggal 19 Mei 2009 dan musim pertamanya berlangsung dari 9 September 2009 sampai 8 Juni 2010. Musim keduanya mulai ditayangkan pada 21 September 2010.

Film ini kental dengan nuansa musik dari para pemainnya...



pokoknya two thumbs up deh...



Kamis, 23 Juni 2011

Argh!!! Feels like a ZOMBIE!!!!

Gila, gw baru liburan 5 hari di rumah, tapi udah berasa bosen banget... (Syndrom anak asrama, kalo di asrama pengen pulang, kalo udah di rumah pengennya balik ke asrama)...

Gw, 5 hari ini, udah berasa kayak zombie, kerjaan gw ya kalo nggak di depan komputer, ngeblogging, buka FB, email atau ngurusin MOS nya anak-anak baru, ya di kamar, baca komik, tidur dan kegiaatan ibadah lainnya...(FYI ; di rumah justru gw jarang makan, kalo di arsma justru teratur soalnya di time sih...)

GILAAA!!!! I Feel like a ZOMBIE!!!

Rabu, 22 Juni 2011

Di Malam Itu

Angin berhembus pelan sore itu menerpa dedaunan di pohon-pohon dengan lembut. Langit mulai mengoranye lengkap dengan semburat mega merah yang terlukis rapih di atas sana. Sempurna indah- seolah sengaja menunjukkan kebesaran Yang Maha Kuasa atas segala kemampuannya dalam mengatur segala sesuatu yang ada di alam ini.
                Tepi sungai kembali lenggang. Para penduduk kampung sudah mulai kembali ke rumah masing-masing untuk melakukan aktivitas lain selain mencuci di  pinggiran sungai atau memandikan anak-anak mereka. Lampu-lampu di depan rumah sudah mulai menyala satu per satu. Para bapak-bapak pun mulai mengayuh sepedanya, pulang ke rumah usai seharian berladang. Anak-anak berlarian pulang ke rumah, berusaha untuk tidak dimarahi oleh orang tua mereka karena pulang terlalu sore.
                Kembali di tepi sungai yang lenggang itu, di sana, di saat penduduk desa kembali pulang bersiap shalat maghrib, bersiap makan malam bersama keluarga, gadis itu justru datang ke sana. Menepi. Duduk. Menyendiri. Cahaya cerlang di matanya sudah sirna, entah sejak kapan. Matanya menerawang jauh. Seolah di ‘jauh’ di sana bermuara segala hal yang ia pikirkan dan ingin katakan. Rambutnya semerawut, tidak disisir, padahal panjang dan tebal. Kulitnya sudah mulai mengusam terutama sejak cahaya di matanya hilang. Bibirnya sesekali tersenyum lebar. Sesekali menggumamkan sesuatu. Sesekali tertawa getir. Sesekali menangis. Sesekali terbahak. Sesekali menjambaki rambutnya yang semerawut itu sembari memanyunkan bibirnya. Sesekali membenturkan kepalanya ke dinding di bawah jembatan sembari berteriak melolong-panjang sekali, laiknya seekor serigala yang melolong di dalam hutan belantara di pinggir desa sana.
                   Semua penduduk desa sudah hapal betul kelakuan gadis itu hingga tak lagi heran melihatnya. Hingga tak lagi heran mendengarnya. Hingga tak lagi mau mencegah si gadis keluar malam-malam untuk melakukan rutinitasnya. Si Saepul, salah seorang pemuda di desa itu dulu pernah mencegahnya keluar, alhasil si Saepul bonyok di sana-sini. Si gadis menamparnya dengan sekuat tenaga, menjambak rambut Saepul yang tidak banyak itu, mencubitnya di pinggang hingga biru-biru, dan terakhir menggigitnya di lengan kanan Saepul yang akhirnya membuat si gadis bisa lari dari cegahan Saepul.
                Sejak hari itu si gadis selalu membawa pisau lipat di saku bajunya. Berjaga-jaga seandainya Saepul atau penduduk desa lainnya mencegahnya untuk pergi ke tepi sungai. Rencana itu sempurna berhasil. Keesokan harinya, si Nanang  yang mencegahnya. Si gadis langsung mengacung-acungkan pisau lipatnya ke langit. Mengancam akan bunuh diri, kalau ia tidak membiarkannya lewat. Si Nanangbingung. Karena desakkan dari penduduk desa yang menonton adegan itu di sore itu, akhirnya Pendi membiarkan si gadis pergi untuk melakukan rutinitasnya. Sejak itu tak ada lagi yang mencegah si gadis pergi.
                ***
Berbulan-bulan lalu, si gadis baru saja pulang dari Ibukota, untuk menuntut ilmu katanya. Dengan segudang impian untuk membangun kampung halamannya yang masih termasuk “terbelakang” di negaranya ia kembali, kira-kira setengah tahun yang lalu, dengan menyandang gelar sarjana teknik yang lulus cumlaude.
                Proyek-proyek yang ia namai “membangun kampung halamanku” mulai ia rancang bersama teman-temannya yang ia bawa dari Ibukota. Membawa internet masuk ke desa adalah program terbesarnya. Program-program lainnya ada memperbaiki irigasi di ladang dan sawah, membangun sekolah dasar yang sudah mau ambruk-hingga tiap kali hujan, sekolah diliburkan, membuat kamar mandi, toilet, dan sistem pembuangan yang baik demi memperbaiki sistem pembuangan limbah rumah tangga yang buruk di desa-yang ujungnya mengalir ke satu sungai-yang airnya dipakai untuk berbagai macam aktivitas rumah tangga.
                Bersama kawan-kawannya ia berkeliling ke rumah kepala desa, ke kantor kecamatan, ke kantor kabupaten, dan ibukota  untuk meminta surat izin dan mengurus administrasi lain-lainnya. Tiga bulan pertama di desa, ia gunakan untuk bolak-balik ibukota-desa guna mencari dana serta dukungan dari berbagai pihak untuk pembangunan desanya. Tiga bulan berikutnya, ia mulai menjalankan proyeknya.
                Sibuk memberikan penyuluhan ke warga desa tentang sistem pembuangan yang baik, tentang sistem pengairan yang baru, tentang cara menggunakan internet. Sibuk menjawab pertanyaan-pertanyaan orang-orang kampung yang masih awam dengan hal-hal tersebut. Sibuk berkeliling desa untuk mengecek jalannya proyek. Dan sibuk-sibuk lainnya.
                Hingga si gadis tak sempat memperhatikan bahwa selalu ada yang mengikutinya dalam setiap kesibukannya ke kantor kecamatan, dalam setiap kesibukannya ke ibukota, dalam stiap kesibukannya berkeliling desa dan memberi pemahaman kepada warga desa. Dialah Pendi, teman si gadis sejak kecil. Si remaja masjid yang aktif dalam pengurusan masjid. Yang paling sibuk jika ada acara-acara PHBI-Peringatan Hari Besar Islam, seperti mauludan dan lain sebagainya. Yang selalu mengumandangkan adzan ketika waktu shalat tiba. Yang selalu membangunkan orang-orang untuk sahur lewat speaker masjid ketika Ramadhan tiba. Dan yang selalu mencintai si gadis sejak kecilnya, bahkan merana ketika si gadis memutuskan untuk belajar ke ibukota.
                Pendi tak pernah mengungkapkan perasaannya dengan jelas pada si gadis-terutama karena lingkungannya yang masih menganggap bahwa seorang gadis dan seorang bujang berdua-duaan tanpa ada ikatan yang sah adalah sesuatu hal yang tabu. Lagipula statusnya sebagai remaja masjid yang diandalkan warga desa untuk menggantikan Pak Kiai, sesepuh desa, masih melekat kuat dalam dirinya. Setengah mati Pendi menahan perasaannya. Namun, semakin ia tahan, perasaan itu semakin tak terbendung. Semakin ia tahan, persaan itu semakin mendesak untuk dikeluarkan. Semakin ia tahan, perasaan itu semakin membuatnya ingin berkata bahwa ia selalu mencintai si gadis, bahkan setelah si gadis pulang dari ibukota dan sibuk dengan proyeknya.
                Pendi berusaha membantu proyek-proyek si gadis sekuat tenaga. Meninggalkan tugasnya untuk mengumandangkan adzan demi mengecek jalannya proyek-proyek si gadis. Meninggalkan tugasnya mengurus kotak infak masjid demi ikut si gadis ke ibukota, mencari dana dan dukungan proyek pembangunan desanya.
                Padahal, jika saja si Pendi tahu, bahkan,tidak  sedetik pun si gadis menoleh padanya. Bahkan tidak sedetik pun si gadis peduli lagi padanya sebagai ‘teman kecil’nya.  Bahkan tak sedetik pun si gadis ingat tentang si Pendi-yang selalu bersamanya waktu kecil, yang mengenalkan pada si gadis tentang kehidupan di luar desa. Dia Pendi. Tapi si gadis sudah melupakannya. Bahkan hanya menganggapnya sebagai ‘salah seorang warga desa yang tidak tahu apa-apa tentang teknik’.
                Rupanya, pandangan si gadis telah berubah. Berputar tiga ratus enam puluh derajat. Semua orang yang menurutnya bisa berkuliah di universitas bagus dipandangnya dengan derajat yang lebih tinggi dibandingkan dengan orang-orang yang lulus SMA saja tidak, seperti si Pendi. Bahkan, katanya, belakangan si gadis menghina beberapa warga desa yang bekerja sebagai salah satu kuli dalam proyeknya. Ia berucap kata-kata tabu. Bahkan dengan orang-orang yang usianya terpaut jauh di atasnya.
                Wallahu’alam, apa yang dapat merubah sifatnya sebegitu drastisnya. Si gadis yang dulunya adalah gadis yang lugu. Si gadis yang suka tersenyum malu-malu ketika diberi sekeping cokelat emas dua ratusan. Si gadis yang bahkan berbicara dengan orang lain saja harus diwakilkan oleh Pendi, kini ia dengan pongahnya berdiri di depan balai desa, berbicara ini itu dengan istilah setinggi langit. Beberapa kali membuat kesal warga. Beberapa kali membuat bungkam pak Kades dengan segala uang yang dimilikinya. Dia si gadis.
                HHhhhh...Pendi termenung malam itu di saung ronda. Hari ini gilirannya berjaga ronda. Pendi sudah stand by  di saung ronda, meski ronda malam baru dimulai pukul sembilan nanti malam, sementara ini, pukul delapan saja belum sampai. Tapi, Pendi ingin menyendiri. Sedang tidak ingin bertemu siapa-siapa di masjid-Pendi sejak ia balightidak pernah tidur di rumah, ia terlalu menyukai masjid sebagai tempat tinggalnya, karenanya ia ikhlas untuk mengurus masjid. Membersihkan masjid seketika masjid kotor ketika hujan deras datang. Menghitung uang infak Jum’at dan menjaganya. Menghukum anak-anak kecil yang dengan segala keisengannya membongkar kotak infak masjid yang terletak tepat di depan pintu masuk masjid.  Hingga mengumumkan pengumuman-pengumuman dari speaker masjid.
                Kembali ke Pendi yang masih termenung di saung ronda. Sarung hijau kombinasi hitam kotak-kotak terselempang di bahu kirinya. Di sampingnya senter berukuran besar serta setremos kopi untuk menemani  ronda malam ini telah tersedia lengkap dengan sedikit goreng  pisang untuk porsi dua orang. Sebenarnya malam iniPendi tidak meronda sendirian, tapi bersama Saepul, anak Pak Dadang, si tukang sayur. Tapi, sore tadi, Pak Dadang datang menghampiri Pendi dan berkata bahwa Saepul sakit, masuk angin katanya. Lengkaplah kesendirian Pendi hari ini. Jika saja tadi Saepul datang, ia sudah berniat bercerita banyak tentang si gadis pujaan hatinya itu. Tapi, berhubung Saepul tidak datang, jadilah ia termenung sendirian sembari memikirkan segudang pernyataan untuk mengungkapkan cintanya pada si gadis.
                Malam yang menemani Pendi meronda mulai sunyi. Hanya orkestra jangkrik  yang masih setia  menemani Pendi berkeliling kampung sembari membawa senternya. Angin bertiup cukup kencang malam itu, membuat Pendi semakin merapatkan jaket dan sarungnya menutupi seluruh badannya yang mulai menggigil.  Sesekali lenguhan burung hantu yang masih bertengger di pohon bringin depan masjid kampung terdengar lantang. Semakin malam, anjing-anjing kampung semakin lantang menggonggong seolah melindungi hak miliknya masing-masing.
                Pendi terus berjalan sambil tiap jamnya memukul tiang listrik seolah memberitahukan jam melalui pukulannya.  Tiba-tiba ia terhenti begitu sampai di penghujung kampung, tepat di depan pintu gerbang kampung. Hatinya memanas melihat adegan yang ada di depan matanya. Adrenalinnya terpacu. Jantungnya berdebar kencang. Kadar emosi dalam dirinya melonjak naik.  Tangannya mengepal kuat hendak memukul kejadian yang berada tepat di depan batang hidungnya. Giginya gemerutuk menahan amarah. Dan seketika itu juga kekecewaan masuk menyusup dalam hatinya. Pendi telah patah hati.
                Apa yang dilihatnya di malam yang sunyi itu adalah dia-si gadis pujaan hatinya. Entah apa yang telah dilakukan si gadis sebelumnya, tapi, wajahnya terlihat merah. Mabok. Dirinya dipapah turun dari oleh seorang laki-laki berbadan besar, berambut pirang, berwajah b ule. Ia-si gadis menciumnya! Tepat di bibir si laki-laki, dan tepat di depan mata Pendi!
Tang! Tang! Tang!
                Pendi marah. Kentungannya beradu pada tiang listrik dekat gerbang kampung. Adrenalinnya memacu matanya untuk melotot lebih lebar. Ia bergegas mendatangi si gadis. Emosinya sudah tak tertahankan lagi. Ia segera menarik tangan si gadis dengan kencang dari pelukan si laki-laki bule dan menyeretnya jauh. Pendi tak peduli dengan kebingungan si laki-laki bule dan tak peduli pula dengan teriakan-teriakan si gadis yang kesakitan dan kebingungan.
                ***
                Masjid pukul 2 dini hari benar-benar lenggang. Pak Kiai sudah lama tidak tinggal di masjid digantikan oleh Pendi sebagai ta’mir masjid yang diklaim akan menggantikan posisi Pak Kiai. Sempurna sudah kelenggangan masjid malam itu.
                Pendi datang masih dengan menyeret si gadis yang dalam keadaan mabok dan bau alkohol. Pendi menariknya ke tempat wudhu putra. Ia menyiramkan segayung air yang ia ambil dari kamar mandi dengan kasar sembari berteriak, “KINASIH! MAU JADI APA KAMU MABOK-MABOKKAN BEGINI! DIPENGARUHI SIAPA KAU HINGGA JADI BEGINI! MESTINYA AKU TIDAK MEMBIARKANMU KE KOTA! KASIHAN MBOKMU, KINASIH!!!!!”
                Pendi terus-terus membentak Kinasih-si gadis pujaan hatinya. Emosinya membuatnya lupa akan larangan menyentuh wanita yang bukan mahramnya.  Sementara, Kinasih yang masih dalam keadaan mabok hanya tertawa-tawa kecil dengan sesekali tersedak. Abai dengan perlakuan Pendi padanya.
                Lelah Pendi membentak Kinasih, ia melempar gayung. Masuk kedalam mihrab Masjid dan membiarkan Kinasih sendirian di tempat wudhu putra tergeletak basah kuyup.  Ia duduk terdiam di dalam mihrab. Memeluk kepalanya dengan kedua tangannya. Menangis parau. Hatinya telah hancur berkeping-keping. Mungkin tak lagi dapat disatukan. Walau dengan perekat yang terbaikpun.
                ***
                Pagi datang masih dengan kesunyiannya. Bahkan ayam pun enggan berkokok pagi ini. Matahari malu-malu menyembul dari balik awan-yang jika dilihat dari jalan seperti muncul dari balik gunung. Kabut mulai turun perlahan diiringi suara tonggeret yang sibuk bersahut-sahutan, seolah ingin memberi tahu bahwa kabut akan turun.
                Tadi, pukul 4 dini hari, Kinasih bangun dari keterlelapannya. Ia kedinginan. Sambil mengumpulkan nyawanya yang masih melayang-layang, ia kembali memutar memorinya semalam ini. Tangannya memijit-mijit kepalanya yang mulai terasa pusing. Ia bangkit dari posisinya. Bingung karena seluruh badannya basah kuyup dan ia tertidur di tempat wudhu.  Masih dengan sempoyongan, Kinasih kembali ke rumahnya.
                Sementara itu, di balik salah satu pintu masjid, Pendi mengawasi setiap gerakan Kinasih dengan hatinya yang telah hancur. Kecewa, patah hati, sedih, kesal...semuanya seolah bercampur menjadi satu! Entah, besok apa yang akan ia katakan ketika bertemu Kinasih. Harus terus terangkah? Atau justru ia meledak-ledak seperti bom waktu yang siap meledak?  
                Ah...Sudahlah Pendi! Pendi mengusap wajahnya dan segera mengambil wudhu untuk mengumandangkan adzan shubuh.  
                ***
                Malam kembali tiba. Sehari ini, Pendi sama sekali tidak keluar dari mihrab masjid. Menghindari setiap pertemuan dengan warga. Usai shalat, langsung saja Pendi masuk ke mihrab, mengunci diri dan tidur.  
Tapi, sepertinya hari ini tidak seperti yang ia harapkan. Nanang mendadak pergi ke Jawa Timur menemui neneknya yang sedang sekarat parah. Dan jadwal ronda hari ini tidak ada yang menggantikan. Entah apa yang membuat langkah Pendi meringan untuk menggantikan Nanang meronda hari ini. Padahal, untuk jalan makan ke warung depan masjid saja, hari ini ia malas sekali.
Lagi-lagi Pendi duduk di saung ronda bersama setermos kopi dan sepiring goreng pisang. Namun, tidak seperti kemarin, mungkin, hari ini ia tidak membutuhkan kopi. Pemikiran tentang Kinasih masih terus-terusan memenuhi setiap sentimeter engramnya-sirkuit syaraf tempat menyimpan memori. Pukul sepuluh tepat, Pendi mulai berjalan mengitari desa. Seperti kemarin dan ronda-ronda sebelumnya, ia mengetukkan kentungannya ke tiang listrik setiap jamnya.
Seperti malam sebelumnya pula, malam ini pun Pendi  terhenti di depan gerbang kampung. Kembali terpana dengan pemandangan yang menari-nari di depan matanya. Kinasih lagi!  Teriaknya dalam hati. Namun kali ini Kinasih tidak dalam keadaan mabok. Ia sadar. Ia tersenyum ke arah lelaki bule yang mengaantarnya pulang malam ini, maupun kemarin malam. Ia memluknya mesra, membuat hati Pendi yang sudah berkeping-keping menjadi lebih kepingan yang lebih kecil lagi.
Kali ini, Pendi tidak memukulkan kentungannya ke tiang, hanya saja ia langsung menyeret lengan si gadis.
“APA SIH MAUMU, PENDI?!” Teriak Kinasih kesal. Pendi diam tak menjawab, sambil terus menariknya. Sementara Kinasih berusaha melepaskan genggaman tangan Pendi. Pendi diam, tidak berkata apa-apa. Giginya gemerutuk-lagi-lagi menahan emosi. Gengggamannya di lengan Kinasih semakin kencang.
“PENDI! SAKIT!” Jerit Kinasih. Kesal dengan jeritan-jeritan Kinasih, Pendi membekap mulut Kinasih. Sementara KInasih terus-terusan kesal dengan sikap Pendi yang asal menarik lengannya, padahal ia sedang bertemu temannya yang tinggal di kota. Sopan sekali si Pendi menarik lenganku dengan kasar! Dasar orang kampong tidak tahu etika! Kinasih membatin dalam hati. Sementara Kinasih berusaha  menjerit, mereka sudah tiba di Masjid. Pendi jalan melewati pagar Masjid dan masuk terus sampai ke mihrab di samping tempat imam biasa mengimami shalat-yang juga merupakan kamarnya sekarang. Langsung saja Pendi melempar Kinasih ke atas karpet yang selama ini menjadi alas tidurnya.
“ADUH! PENDI, KAMU MAU APA SIH?” Kinasih masih menjerit. Ternyata cinta yang sudah tertumpuk dalam hati Pendi membuatnya gelap mata. Dan malam itu, di mihrab Masjid, iblis telah berhasil membujuk Pendi untuk melakukan hal yang tidak senonoh kepada Kinasih-sang harapan desa. Pikiran Pendi kosong. Ia hanya tahu di depannya ada gadis yang ia amat cintai-sekaligus ia amat benci, terutama sejak kejadian kemarin. Dirinya hanya tahu ingin melumat habis tubuh si gadis. Bahkan suara hati nuraninya sudah terlampau kecil-terkalahkan dengan teriakan-teriakan iblis yang bersorak riang karena telah berhasil mempengaruhi Pendi-sang harapan desa.  
***
Pagi itu, adzan shubuh telat berkumandang. Pasalnya, Pendi-si bilal yang biasanya mengumandangkan adzan hilang entah kemana. Di mihrab yang juga sekaligusnya menjadi kamarnya pun ia tidak ada. Di rumah keluarganya yang terletak di ujung desa pun tidak ada. Begitu juga di rumah Pak Kiai. Awalnya, warga desa mengira bahwa Pendi pergi kekota mungkin untuk urusan mendadak.
Namun, hingga esok hari Pendi tidak pulang. Dicari pun tidak ketemu. Yang ditemukan Saepul malah justru tubuh seorang wanita tanpa busana yang tergeletak lemah di penghujung sungai yang berbatasan dengan hutan. Tubuhnya penuh luka, begitu juga wajahnya. Wajah itu-wajah yang semua warga tak lagi asing dengannya. Wajah yang selama enam bulan ini sering berkeliling desa untuk mengecek proyek pembangunannya. Ya! Dia Kinasih.
Kinasih koma untuk tiga hari. Kemudian ia sadar. Tubuhnya kembali sehat, namun akal pikirannya tidak dapat kembali sehat. Akalnya telah hilang. Ide-ide briliaannya juga turut hilang. Yang ia lakukan kini hanya terpekur di penguhujung sungai tempatnya ditemukan. Sambil sesekali tertawa. Sesekali menangis. Sesekali terbahak. Sesekali menjambaki rambutnya yang semerawut itu sembari memanyunkan bibirnya. Sesekali membenturkan kepalanya ke dinding di bawah jembatan sembari berteriak melolong-panjang sekali, laiknya seekor serigala yang melolong di dalam hutan belantara di pinggir desa sana.
Sementara Pendi benar-benar tak pulang. Kasus ini pun menjadi kasus tertutup. Tak ada yang tahu persis kejadian di malam sebelum menghilangnya Pendi dan komanya Kinasih. Tak ada yang tahu persis kronologisnya. Hanya akal sehat Kinasih dan hati nurani Pendi sajalah yang tahu. Namun, kedua hal itu telah pergi seiring perginya malam karena matahari-seolah takut menampakkan dirinya dan akhirnya diketemukan oleh warga desa.
***
“…Ada salah seorang di antara kalian benar-benar melakukan amalan ahli surga, sehingga tidak terdapat batas antara dia dan ajalnya kecuali hanya sehasta. Lalu, telah ditetapkan dalam ketentuan-Nya, sehingga dia mengerjakan amalan ahli neraka, maka dia pun masuk neraka. Dan sesungguhnya, ada salah seorang di antara kalian benar-benar melakukan amalan ahli neraka, sehingga tidak terdapat lagi batas antara keduanya kecuali hanya sehasta. Telah ditetapkan dalam ketentuan-Nya, maka dia pun melakukan amalan ahli surge dan dia pun masuk ke dalamnya.” (H.R. Bukhari)

Serpong, 25 Maret 2011
16.54 WIB
  diposkan juga di kitanulisapa.blogspot.com

Selasa, 21 Juni 2011

Aku Tidak Mau berharap!

Tidak!
Aku tidak mau berharap!

Cukup sampai sini saja...

Tuhan, jangan biarkan aku berharap lebih dari ini...

Tidak!
Aku tidak mau berharap lagi...

Antara aku dan Divisi IMTAQ OSIS


ah! ini divisi kesayanganku!!!

AKU udah mengendap di divisi ini selama 2 tahun, bro! bayangin 2 tahun! (maaf lebay dikit...). yah, habis aku nggak kebayang kalo aku bakalan jadi OSIS, divisi apapun, apalagi divisi IMTAQ alian divisi Iman dan Taqwa (kalo di sekolah lain kayak rohisnya kali ya...)

Waktu kelas satu, jangankan daftar OSIS, ngebayangin jadi OSIS aja nggak! nih percakapanku antara kakak tutorku, Kak Risti, waktu MOS

Aku : "Kak, Kakak OSIS ya?"
Kak Risti : " Iya"
Aku : "OSIS apa kak?"
Kak Risti : "Aku divisi IMTAQ. Kerjanya ya kayak rohis gitu.."
Aku : "Pasti capek ya, Kak..."
Kak Risti : _______ ______"

Yah gitulah, makanya kakak tutor aku yang manis itu kaget waktu tau kalo aku masuk ke OSIS, IMTAQ lagi!

Tenang, tenang, bukannya aku mau masuk ke OSIS, tapi waktu kelas satu, sebenernya aku udah ditarik jadi MPS alias Majelis permusyawaratan Siswa yang waktu itu diketuai oleh Kak Adib. aku udah masuk jadi MPS Humas yang waktu itu di koordinatori oleh Kak Rizki Oktaria Putri alian Kak OP. Aku sih terima-terima aja, toh keliatannya MPS kerjanya nggak akan seberat OSIS..

Dan, terjadilah kejadian yang satu itu... Jreng Jreng Jreng!!!! (kok, kayaknya kejadian ini menancap benar dalam hati aku ya?).

Sore itu, usai asmaul husna dikumandangkan, pertanda bubarnya anak-anak dari masjid untuk segera makan malam, aku dicegat di tangga masjid sama Kak Mede, sang sekertaris MPS waktu itu, sambil buru-buru dia bilang "Tyani, itu dicari Adib di belakang masjid..". JGUERRRRR!!!! Aku, si anak baru yang masih bpolos dan ingusan serta nggak tahu apa-apa itu langsung ber-dag-dig-dug-duer daia (lho?, korban iklan). Aku kenapa? Aku salah apa?

Oh...Oh.. Oh.. ternyata, inti dari pembicaraan yang cukup menegangkan itu antara aku-ketua umum OSIS, kak Ibrahim-ketua MPS, Kak Adib-wakil ketua MPS, Kak Rochman-dan sekertaris OSIS, Kak Barmen- itu adalah aku ditarik dari MPS ke OSIS divisi IMTAQ. sekalipun, aku pengen tetep di MPS, tapi waktu didiskusiin lagi sama Kak OP, Kak OP dengan santainya bilang:

 "Iya, udah Tyani di IMTAQ aja, IMTAQ lebih butuh kamu deh..."

dalam hati : ini ngusir ya, Kak?

Yaudah, akhirnya aku masuk divisi IMTAQ yang waktu aku kelas X dinamain diorama altavista 941. Dan di kelas XI ini dinamakan diorama alabaster 103.

Well, pada kenyataannya, aku emang lebih nyaman berada di IMTAQ dengan orang-orang yang sepikiran sama aku di sini. Sama orang-orang yang udah menganggap satu sama lain adalah keluarga. Aku suka banget dengan suasana kekeluargaan di IMTAQ, sekalipun ketika kelas 2 ini, kekeluargaannya itu banyak berkurang-terutama di IMTAQ putra.

Dan akhirnya, takdir membawaku menjadi koordinator putri divisi IMTAQ, yang ke belakangnya bakal menkadi koordinator tunggal divisi ini (di Semester 2 Miqdad, selaku koordinator putra tidak berkenan utnukmelanjutkan sekolahnya di IC).

Tapi, ketika aku jadi koordinator, aku justru lebih suka sama divisi ini. Waktu aku kelas XI, divisi ini jadi berasa lebih hangat, apalagi putrinya. lebih sering bareng-bareng, lebih terbuka antara satu sama lain dan lebih "keluarga" dibanding waktu aku kelas X.

Aku tahu, waktu aku jadi koordinator divisi ini, mungkin divisi IMTAQ nggak jadi lebih baik kalau dilihat dari kacamata orang lain, tapi menurut aku, IMTAQ diorama alabaster lebih baik... lebih baik dibanding divisi apapun... dan juga dibanding dioarama altavista itu sendiri...

Tidak!! aku sayang IMTAQ!!!!!!!


dioarama altavista 941 putri (minus kak risti) di wisudaan kak Urfa, Kak syarof dan Kak risti

diorama labaster 103 putri di permadani waktu  idul adha

IMTAQ di kota tua

Gw sayang banget sama IMTAQ, makanya waktu sadar waktu gw di IMTAQ udah tinggal sepelemparan batu lagi, kayaknya gw sedih bgt... mengingat semua momen yang udah kita lewati, baik yang enak maupun yang nggak enak,,,,

>.<

Tidak!!! SESEORANG HENTIKAN WAKTUNYA, PLEASE!!!

Romantisme di TETA

TETA, apaan sih teta itu?
Anak-anak TETA bersama Bu Metig, wali kelas kita

TETA itu nama kelasku, XI NS 2, singkatan dari teh tawar (tawar bgt g sih?), yang punya semboyan "TETA Teh Manis tanpa gula, Tetap harmonis walau tanpa waria"... (kalimat kedua nggak beneran ada sih..., cuma kalo gw tambahin kayak gitu pas aja rasanya)...

Weits, tapi jangan salah, bung! kelasku ini juara umum GAKIC (pertandingan olahraga antar kelas IC) lho!!! (wlaupun semua medali diraih sama anak cowoknya...), eh iya gara-gara ini kelasku jadi dapet julukan kelas yang cowoknya kuli ceweknya mager alias males gerak... ya ampun jahat bgt nggak sih? kan aku nggak segitu magernya (^_________________________^)

And so, di kelasku, juga banyak kisah-kisah romantis yang nggak ada di kelas lain (soalnya kelasku isinya anak-anak semua, jadi nyampe kelas XI pun masih suka ngeceng-cengin orang, sedangkan si kelas lain udah basi...). Tapi entah kenapa ngeceng-cengin orang sampe bikin orang itu salting tuh emang seru bgt  ^___________________^!

Kita mulai dari skandal ketua kelas-sekertaris kelas-koordinator bahasa. Sebenrnya kisah ini nggak seru, karena cuma based on lomba video klip kita waktu acara cyclone. Kita ambil video klip dengan lagu "baby" nya justien Bieber, dengan tokoh utama Abid yang menyukai Aisyi,  tapi ternyata ada yang menyukai Abid lebih daripada Aisyi, yaitu Hibro.. Ah, pokoknya intinya dan ujung-ujungnya Abid sama Hibro dah... yah kayak homo gitu... (weits, tapi mereka g homo beneran kok...)

Dari kisah itu berkembang romantisme Abid-Pipit..., kalau yang ini sebenernya agak jahat sih, soalnya asal mulanya tuh, waktu Pipit sakit typhus. Abid cuma memberi perhatian ke Pipit selaku ketua kelas yang baik lagi berkompeten, tapi kok ya disalahgunakan gitu sama anak -anak sekelas (dengan bahagianya mereka ngeceng-cengin ABid dan Pipit tanpa rasa bersalah apalagi berdosa....)

Abid yang suka salting kalo lagi diceng-cengin
Dari ngeceng-cengin Abid dan Pipit itu, suatu ketika di living room asrama putri gedung J lantai 2, ketika para Ibu-ibu TETA yang pada mager ini, ehm, saya ulangi ketika para Ibu-ibu TETA yang pada MAGER ini berkumpul (bukan untuk gosip seperti ibu-ibu yang kalo di sinetron-sinetron, berkumpul di tukang sayur untuk nge-gosip ria dengan si tukang sayur-gw yakin tuh tukang sayur berartijadi ornag yang paling update seduina dah!) untuk bikin RBT alias Rancang Busana Terunik- yaitu lomba untuk bikin baju yang dibuat aneh, seaneh-anehnya untuk dipakai kepada Mr./Mrs. Universe-julukan untuk orang yang sudah melewati poin yang sudah ditentukan selama sebulan itu. Saat itulah, waktu kita lagi ngeceng-cengin Pipit dan Abid, tiba-tiba ada yang nyeletuk,

"Eh, Pipit tuh bukannya sama Pyan ya? habis, lebih keliatan mesra antara Pipit dan Pyan dibanding antara Abid dan Pipit!"

Dan, begitulah awalnya Pipit diceng-cengin  sama Pyan, yang walaupun anak cowok pada nggak ngerti kenapa Pipit bisa sama Pyan, akhirnya juga ikut ngeceng-cengin juga.... ^__________^

Then, karena (kayaknya) Pyan udah nggak nyaman lagi ngobrol sama Pipit gara-gara diceng-cengin mulu, makanya dia akhirnya beralih ngobrol sama Hibro, si koordinator bahasa putra, yang akhirnya malah justru keliatan lebih mesra antara hibro dengna Pyan dibanding antara Pyan sama Pipit....

TIDAK!!!!! DUNIA SUDAH MENJADI JUNGKIR BALIK!!!!........

pyan dan hibro

pyan putus asa dan nyaris gantung diri (nggak mungkin!)

Minggu, 19 Juni 2011

Anne Of the green gables series : Kisah klasik seorang anak berambut merah

Ada yang tahu Anne of Green Gables karangan Lucy M Montgomery?

Kisahnya kisah kehidupan klasik zaman dulu-zaman sebelum telpon muncul di dunia... berkisah tentang seorang anak kecil dari Inggris berambut merah bernama Anne Shirley. Setelah kehidupannya yang amat dramatis dan berpindah-pindah dari satu orang tua ke orang tua lainnya, akhirnya, nasib membawanya ke Green Gables. di desa Avonlea. Tempat di mana ia menemukan kehidupan baru yang membuatnya berlinang air mata ketika meninggalkannya.

Sekalipun awalnya pengasuhan Anne itu merupakan kesalahan, tapi akhirnya Marilla dan Matthew Cuthbert menerimanya dengan tangan terbuka dan mengasuhnya hingga ia menempuh pendidikan tingkat tinggi.

Kisah ini memang hanya kisah klasik yang konfliknya tidak terpusat, tapi banyak hikmah dan pelajaran hidup yang berharga yang dapat diambil dari kisah Anne ssi rambut merah.



Seandainya saya adalah anda

Seandainya saya adalah anda
saya akan melakukan hal yang berbeda dari anda

seandainya saya adalah anda
saya akan melakukan hal yang anda tidak bisa lakukan

seandainya saya adalah anda
saya mungkin tidak akan tergagap dan tergugup seperti ini

seandainya saya adalah anda
saya tidak akan bersikap seperti anda

seaindanya saya adalah anda
saya mungkin akan mendapat kehidupan yang lebih baik dari sekarang

seandainya saya adalah anda
saya akan tidak akan menelantarkan hal yang anda telantarkan

tapi, saya bukan anda
jadi saya tidak akan melakukan, mengucapkan dan membayangkan hal-hal di atas

Dan saya tidak mau menjadi anda

Antara aku dan Asrama


Ada apa antara aku dan asrama???

nggak ada apa-apa sih sebenarnya, cuma kelulusankelas XI ini menandai bahwa aku udah 5 tahun tinggal di asrama, baik pondok maupun non pondok...

Tidak! ternyata aku begitu mencintai asrama.!!! kuliah nanti cari asrama lagi nggak ya?

Well, awalnya, emang aku freak bgt sama yang namanya asrama. aku pikir kalo tinggal di asrama, ntar aku jadi kolot dan kuno. Tapi, ternyata justru sebaliknya, dengan tinggal di asrama pikiranku terbuka dengan hal-hal yang baru dan berbeda dari apa yang aku tahu selama ini, dengan masuk asrama aku bisa menghargai perbedaan dan memakluminya. Dengan aku masuk asrama aku paham kalimat "di atas langit masih ada langit". Dengan masuk asrama aku jadi bisa mengatur emosi dan kelabilan aku ketika aku masuk masa pubertas.

Banyak hal yang aku dapetin dari kehidupan asrama. Aku suka tinggal di asrama putri,, ngobrol ampe malem di living room, di tanggaatau yang paling parah sih di depan asrama, ngobrol yang sepele doang sih, masalah cewek-cewek, kadang-kadang ngobrol tentang perbedaan sosial, kadang-kadang tentang organisasi dan yang sering kita ngobrolin tentang cowok-cowok ataupun cinta...

Suka-suka kalo lagi nggak jelas ataupun stress, kita nyanyi-nyanyi, karaokean pake MP3 yang di loud speaker di kamar, atau dandan-dandan nggak jelas nyampe jadi kayak badut, nari-nari udah kayak orang gila..

Terus kalo lagi musim ujian, banyak yang ngingetin belajar, kalo udah tidur jam 8-an pasti langsung dibangunin, dikasih kopi..maksudny biar nggak cepet tidur gituh... terus kalo ngantuk, minta dibangunin pagi-pagi..

Apalagi kalo ada event-event sekolah untuk lomba per kelas atau per angkatan yang butuh persiapan kostum atau lain sebagainya...kayak lomba parade dll,

sekali-kali mungkin selek sama temen, dan kalo udah kayak gitu pasti kita yang rebek bgt deh, soalnya kan ketemu dia 24jamx7hari...tapi, kalo inget masa-masa kita sering selek sama temen tuh...rasanya pengen ketawa, padahal cuma hal yang sepele doang...

Ah!!! tidak!!! Ternyata aku udah terlalu mencintai asrama! jangan-jangan ntar aku nggak bisa cinta ssama cowok gara-gara aku terlalu menintai asrama!!! gimana dong, guys!!!

Foto-foto aku di Asrama (SMA)


Pertama kali pake seragam putih abu-abu di kamar 102 Z

Usai praktikum ekologi-biologi kelas X-1 2009/2010

Seangakatan putri gycentium credas disorator dan wali asrama (bu Evi Siti Fauziyah)

Kegiatan home stay di purwakarta bersama dengan bapak asuh

lomba parade "The empire" penampilan angakatn gycentium credas disorator dengan tema "dewi kemakmuran dan dewa kehancuran"

Tim biologi Insan Cendekia di wisuda-an angkatan axivic lunaris mosinerati

Tim biologi Insan Cendekia di juara 3 lomba Metabolisma IX-ITI

anak acara perpisahan kelas XI NS 2 (TETA) yang sok asik dan nggak jelas

perpisahan kelas XI NS 2